Kamis, 26 Mei 2011

Pemuliaan Tanaman Lanjutan - Kajian Morfologi JAgung


KAJIAN MORFOLOGI DAN PRODUKSI BERDASARKAN SILANG DALAM DAN BERSARI BEBAS PADA BEBERAPA VARIETAS
 TANAMAN JAGUNG (Zea mays L.)


 

LAPORAN

Oleh :

PENDI KURNIAWAN PASARIBU/ 070301035
BDP - AGRONOMI
10




LABORATORIUM PENGANTAR PEMULIAAN TANAMAN
PROGRAM STUDI PEMULIAAN TANAMAN
DEPARTEMEN BUDIDAYA PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009

KAJIAN MORFOLOGI DAN PRODUKSI BERDASARKAN SILANG DALAM DAN BERSARI BEBAS PADA BEBERAPA VARIETAS
 TANAMAN JAGUNG (Zea mays L.)


 

LAPORAN

OLEH :

PENDI KURNIAWAN PASARIBU/ 070301035
BDP - AGRONOMI
10

Laporan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Dapat Mengikuti Praktikal Tes
di Laboratorium Pengantar Pemuliaan Tanaman Fakultas Pertanian
Universitas Sumatera Utara

Disetujui Oleh :
Dosen Penanggung Jawab



(Khairunissa Lubis, SP. MP)
NIP. 132 129 537

Diketahui Oleh :
Assisten Koordinator



(   Helmi Zulfan   )
NIM : 050307024
Diperiksa Oleh :
Assisten Korektor



(  Naim Saputra  )
NIM : 050307021

LABORATORIUM PENGANTAR PEMULIAAN TANAMAN
PROGRAM STUDI PEMULIAAN TANAMAN
DEPARTEMEN BUDIDAYA PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009


ABSTRAK

            Pendi Kurniawan Pasaribu, tujuan percobaan ini adalah untuk mengetahui bagaimana kajian morfologi dan produksi berdasarkan silang dalam dan bersari bebas pada beberapa varietas tanaman jagung (Zea mays L.). Percobaan ini dilaksanakan di lahan percobaan pengantar pemuliaan tanaman Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara dengan ketinggian ± 25 m dpl dimulai dari bulan Februari sampai dengan bulan Mei 2009. Dengan metode RAK dengan 2 faktor perlakuan dan 4 ulangan. Faktor 1, Persilangan yang terdiri dari 2 persilangan, yaitu: P1 = Silang dalam dan P2 = Bersari bebas dan faktor 2 : Varietas, yang terdiri dari 3 varietas, yaitu: V1 = Jaya 1, V2 = P-12, V3 = Bisi-2. Hasil Percobaan ini adalah dari tabel sidik ragam diketahui bahwa persilangan tidak berpengaruh nyata terhadap parameter laju pengisian biji, jumlah baris per tongkol, jumlah biji per tongkol dan tidak berpengaruh nyata terhadap parameter tinggi tanaman, jumlah daun, kelengkungan daun, umur keluar bunga jantan, umur keluar bunga betina, dan umur panen. Dari tabel sidik ragam diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap parameter tinggi tanaman, jumlah daun, umur keluar bunga jantan, umur keluar bunga betina, laju pengisian biji, jumlah biji per tongkol, bobot biji per tongkol dan tidak berbeda nyata terhadap parameter umur panen. Dari tabel sidik ragam diketahui bahwa interaksi antara persilangan dan varietas berbeda nyata terhadap laju pengisian biji, jumlah baris per tongkol, jumlah biji per tongkol, bobot biji per tongkol dan tidak berbeda nyata terhadap tinggi tanaman, jumlah daun, kelengkungan daun, umur berbunga jantan, umur berbunga betina, dan umur panen.
Kata Kunci      : Persilangan, jagung, varietas
RIWAYAT HIDUP

            Pendi Kurniawan Pasaribu, lahir di Sei Suka Deras pada tanggal 26 Oktober 1989 dari pasarangan N.M.Pasaribu dan M.Silaban.

            Telah menyelesaikan pendidikan di tingkat SD Negeri 016513 di Sei Suka Deras tamat tahun 2001, SLTP Swasta Methodist 2 di Kisaran tamat tahun 2004, dan SMA Negeri 2 di Kisaran tamat tahun 2007. Saat ini terdaftar sebagai mahasiswa di Fakultas Pertanian Departemen Budidaya Pertanian , Program Studi Agronomi, Universitas Sumatera Utara, Medan.














KATA PENGANTAR

            Puji dan Syukur Penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat-Nya sehingga Penulis dapat menyelesaikan laporan ini.

            Judul dari laporan ini adalah “Kajian Morfologi dan Produksi Berdasarkan Silang Dalam dan Bersari Bebas pada Beberapa Varietas Tanaman             Jagung (Zea mays L.)” sebagai salah satu syarat untuk dapat mengikuti praktikal test di Laboratorium Pengantar Pemuliaan Tanaman Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara.

            Pada kesempatan ini Penulis mengucapkan terima kasih kepada Prof.Dr.Ir.Jenimar, MS., Ir.Hasmawi Hasyim, MS., dan Khairunissa Lubis, SP. MP., sebagai dosen mata kuliah Pengantar Pemuliaan Tanaman dan para asisten yang telah membimbing penulis sehingga dapat menyelesaikan laporan ini.

            Penulis menyadari bahwa pembuatan laporan ini jauh dari sempurna, oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun. Akhir kata Penulis mengucapkan terima kasih.

                        Medan,  Mei 2009



       Penulis



DAFTAR ISI

ABSTRAK 
ABSTRACT
RIWAYAT HIDUP........................................................................................      i
KATA PENGANTAR...................................................................................      ii
DAFTAR ISI..................................................................................................       iii
DAFTAR TABEL................................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... vii
PENDAHULUAN
........... Latar Belakang.....................................................................................       1
........... Tujuan Percobaan.................................................................................       3
........... Hipotesa Percobaan..............................................................................       3
........... Kegunaan Percobaan............................................................................       4

TINJAUAN PUSTAKA
........... Botani Tanaman ......................................................................................... 5
             Syarat Tumbuh
                        Iklim ........................................................................................       7
                        Tanah........................................................................................       8
            Karakter Morfologi dan Produksi Tanaman Jagung .................................. 9

BAHAN DAN METODE
            Tempat dan Waktu Percobaan..............................................................      12
            Bahan dan Alat ....................................................................................       12
            Metode Percobaan................................................................................      13

PELAKSANAAN PERCOBAAN
            Persiapan Lahan....................................................................................      15
            Penanaman ................................................................................................. 15
            Pemumpukan ............................................................................................. 15
            Pemeliharaan Tanaman
                        Penyiraman .................................................................................... 15
                        Penyisipan ................................................................................ ..... 16
                        Penjarangan .................................................................................... 16
                        Penyiangan ..................................................................................... 16
                        Pembumbunan ............................................................................... 16
            Pengungkupan ........................................................................................... 16
            Penyerbukan .............................................................................................. 16
                        Pengamatan Parameter
                        Tinggi Tanaman (cm) ..................................................................... 17
                        Jumlah Daun Tanaman (helai) ........................................................ 17
                        Kelengkungan Daun ...................................................................... 17
                        Umur Berbunga Jantan (hari) ......................................................... 17
                        Umur Berbunga Betina (hari) ........................................................ 17
                        Umur Panen (hari) .......................................................................... 18
                        Laju Pengisian Biji (g/ hari) ........................................................... 18
                        Jumlah Baris per Tongkol (baris) ................................................... 18
                        Jumlah Biji per Tongkol (biji) ........................................................ 18
                        Bobot Biji per Tongkol (g) ............................................................. 18
            Panen ........................................................................................................ 16
            Pengeringan dan Pemipilan ........................................................................ 19

HASIL DAN PEMBAHASAN
            Hasil    ........................................................................................................ 20
            Pembahasan ............................................................................................... 31


KESIMPULAN DAN SARAN
            Kesimpulan ................................................................................................ 35
            Saran .......................................................................................................... 35

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 36

LAMPIRAN ......................................................................................................... 38






















DAFTAR TABEL

Tabel 1. Rataan Tinggi Tanaman  2 MST - 7 MST (cm)......................................     21
Tabel 2. Rataan Jumlah Daun 2 MST - 7 MST (helai).........................................     21
Tabel 3. Rataan Kelengkungan Daun ...................................................................... 23
Tabel 4. Rataan Umur Berbunga Jantan (hari) ........................................................ 24
Tabel 5. Rataan Umur Berbunga Betina (hari) ........................................................ 25
Tabel 6. Rataan Umur panen (hari) .......................................................................... 26
Tabel 7. Rataan Laju Pengisian Benih (g/ hari) ....................................................... 26
Tabel 8. Rataan Jumlah Baris Per Tongkol (baris) ................................................... 28
Tabel 9. Rataan Jumlah Biji Per Tongkol (biji) ........................................................ 29
Tabel 10. Rataan Bobot Biji Per Tongkol (g) ........................................................... 30












DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.    Histogram Tinggi Tanaman 7 MST ...................................................... 21
Gambar 2.    Histogram Jumlah Daun 7 MST .......................................................... 22
Gambar 3.    Histogram Umur Keluar Bunga Jantan ................................................ 24
Gambar 4.    Histogram Umur Keluar Bunga Betina ............................................... 25
Gambar 5.    Grafik Interaksi Antara Persilangan dan Varietas pada Perlakuan
                     Laju Pengisian Benih ........................................................................... 27

Gambar 6.    Grafik Interaksi Antara Persilangan dan Varietas pada Perlakuan
                     Jumlah Baris per Tongkol .................................................................... 29

Gambar 7.    Grafik Interaksi Antara Persilangan dan Varietas pada Perlakuan
                     Jumlah Biji per Tongkol ....................................................................... 30

Gambar 8.    Grafik Interaksi Antara Persilangan dan Varietas pada Perlakuan
                     Bobot Biji per Tongkol ........................................................................ 31













DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1.     Data Tinggi Tanaman 2 MST (cm) .......................................... ..... 38
Lampiran 2.     Sidik Ragam Tinggi Tanaman 2 MST ..................................... ..... 38
Lampiran 3.     Data Tinggi Tanaman 3 MST (cm) .......................................... ..... 38
Lampiran 4.     Sidik Ragam Tinggi Tanaman 3 MST ..................................... ..... 38
Lampiran 5.     Data Tinggi Tanaman 4 MST (cm) .......................................... ..... 39
Lampiran 6.     Sidik Ragam Tinggi tanaman 4 MST ...................................... ..... 39
Lampiran 7.     Data Tinggi Tanaman 5 MST (cm) .......................................... ..... 39
Lampiran 8.     Sidik Ragam Tinggi Tanaman 5 MST ..................................... ..... 39
Lampiran 9.     Data Tinggi Tanaman 6 MST (cm) .......................................... ..... 40
Lampiran 10.   Sidik Ragam Tinggi Tanaman 6 MST ..................................... ..... 40
Lampiran 11.   Data Tinggi Tanaman 7 MST (cm) .......................................... ..... 40
Lampiran 12.   Sidik Ragam Tinggi Tanaman 7 MST ..................................... ..... 40
Lampiran 13.   Data Jumlah Daun 2 MST (helai) ............................................ ..... 41
Lampiran 14.   Sidik Ragam Jumlah Daun 2 MST .......................................... ..... 41
Lampiran 15.   Data Jumlah Daun 3 MST (helai) ............................................ ..... 41
Lampiran 16.   Sidik Ragam Jumlah Daun 3 MST .......................................... ..... 41
Lampiran 17.   Data Jumlah Daun 4 MST (helai) ............................................ ..... 42
Lampiran 18.   Sidik Ragam Jumlah Daun 4 MST .......................................... ..... 42
Lampiran 19.   Data Jumlah Daun 5 MST (helai) ............................................ ..... 42
Lampiran 20.   Sidik Ragam Jumlah Daun 5 MST .......................................... ..... 42
Lampiran 21.   Data Jumlah Daun 6 MST ....................................................... ..... 43
Lampiran 22.   Sidik Ragam Jumlah Daun 6 MST .......................................... ..... 43
Lampiran 23.   Data Jumlah Daun 7 MST (helai) ............................................ ..... 43
Lampiran 24.   Sidik Ragam Jumlah Daun 7 MST .......................................... ..... 43
Lampiran 25.   Data Kelengkungan Daun ....................................................... ..... 44
Lampiran 26.   Sidik Ragam Kelengkungan .................................................... ..... 44
Lampiran 27.   Data Umur Keluar Bunga Jantan (hari) ................................... ..... 44
Lampiran 28.   Sidik Ragam Umur Keluar Bunga Jantan ............................... ..... 44
Lampiran 29.   Data Umur Keluar Bunga Betina (hari) ................................... ..... 45
Lampiran 30.   Sidik Ragam Umur Keluar Bunga Betina ............................... ..... 45
Lampiran 31.   Data Umur Panen (hari) ........................................................... ..... 45
Lampiran 32.   Sidik Ragam Umur Panen ....................................................... ..... 45
Lampiran 33.   Data Laju Pengisian Biji (g/ hari) ............................................ ..... 46
Lampiran 34.   Sidik Ragam Laju Pengisian Biji ( g/ hari) .............................. ..... 46
Lampiran 35.   Data Jumlah Baris Per Tongkol (baris) .................................... ..... 46
Lampiran 36.   Sidik Ragam Jumlah Baris Per Tongkol .................................. ..... 46
Lampiran 37.   Data Jumlah Biji Per Tongkol (biji) ......................................... ..... 47
Lampiran 38.   Sidik Ragam Jumlah Biji Per Tongkol ..................................... ..... 47
Lampiran 39.   Data Bobot Biji Per Tongkol (g) ............................................. ..... 47
Lampiran 40.   Sidik Ragam Bobot Biji Per Tongkol ...................................... ..... 47
Lampiran 41.   Deskripsi Varietas Jaya 1 ......................................................... ..... 48
Lampiran 42.   Deskripsi Varietas Pioner-12 ................................................... ..... 49
Lampiran 43.   Deskripsi Varietas Bisi-2 ......................................................... ..... 50
Lampiran 44.   Foto Lahan dan Keseluruhan .................................................. ..... 51
Lampiran 45.   Foto Lahan dan Praktikum ...................................................... ..... 52
Lampiran 46.   Foto Jagung ............................................................................. ..... 53
Lampiran 47.   Literatur ................................................................................... ..... 54

 
PENDAHULUAN

Latar Belakang

            Kata jagung diaplikasikan pada sejenis gandum, gandum bahan pembuat bir, gandum hitam di Eropa. Di Amerika itu sama dengan di India jagung atau gandum. Jagung tumbuh di Amerika Timur 2000 tahun SM. Tipe dari jagung diketahui sebagai jagung manis (Zea mays var. rugosa) dipercayai merupakan sebuah mutasi dari ladang jagung. Itu tumbuh di India dan pertama kali dikumpulkan dan digambarkan dengan tetap pada tahun 1780. Dengan 1600 lebih jenis telah digambarkan (Splittstoesser, 1984).

            Jagung sudah sejak lama dikenal oleh bangsa Indian, Amerika. Hal ini terbukti ketika tahun 1779 Sullivar melakukan ekspedisi melawan Suku Indian. Dalam perjalanannya melalui sungai Susquehenna, ia menemukan ladang jagung. Pada tahun 1823 jagung telah banyak ditanam di Amerika dan sampai tahun 1866 telah ada 16 varietas (Tim Penulis PS, 2002).

Tanaman jagung adalah protandry dimana pada sebagian besar varietas, bunga jantannya muncul (anthesis) 1-3 hari sebelum rambut bunga betina muncul (silking). Penggunaan varietas unggul belum menjamin meningkatnya hasil secara optimal bila benihnya tidak bersertifikat (bermutu). Keuntungan menggunakan benih yang bermutu adalah menghemat jumlah pemakaian benih persatuan luas areal tanaman, tingkat keasaman, serta fisik tanam relatif seragam, dan dapat mengurangi besarnya hasil atau susut. Untuk meningkatkan produksi dan produktivitas dianjurkan memakai benih yang bermutu dari varietas unggul (Sutherland, 1999).
            Jagung adalah tanaman menyerbuk silang. Galur murni bagi pengujian adaptasi terhadap cekaman lingkungan tidak tersedia dalam koleksi plasma nutfah alami (Makmur, 2003).

            Sepanjang lebih dari 60 tahun terakhir, sejumlah teknik kuantitatif dibuat agar penyelidik dapat memperoleh informasi penting tentang perbandingan pertumbuhan tanaman utuh dalam kondisi alamiah, semi alamiah, atau kondisi buatan          (Heddy, 2001).

            Agak berbeda dengan kedelai dari proses produksi sebenarnya, swasembada jagung sudah sudah dapat terpenuhi maka terpaksa impor walaupun pada saat tertentu juga dilakukan ekspor (Arya, 1999).

            Tanaman jagung mempunyai komposisi genetik yang sangat dinamis karena cara penyerbukan bunganya menyilang. Fiksasi gen-gen unggul (favorable genes) pada genotip yang homozigot justru akan berakibat depresi inbreeding yang menghasilkan tanaman kerdil dan daya hasilnya rendah. Tanaman yang vigor, tumbuh cepat, subur, dan hasilnya tinggi justru diperoleh dari tanaman uang komposisi genetiknya heterozigot (Walden, 1978).

            Pada tanaman yang mempunyai sistem penyerbukan sendiri dan self compatible maka kemungkinan terjadinya kemunduran inbreeding sangat besar. Sementara itu, adanya tanaman yang outcrossing akan sangat menguntungkan karena mempunyai keragaman allele yang tinggi dalam populasi tersebut. Keuntungan lain dari keragaman tinggi di dalam proses atau produk biokimia sehingga menghasilkan tanaman kuat (Ashari, 1998).

            Persilangan dalam dilakukan dengan cara menyerbuki tanaman sesuai dengan perlakuan. Kemudian tongkol yang diserbuki ditutup dengan kantong khusus untuk melindungi dari penyerbukan oleh tepung sari bunga yang lain. Tujuan persilangan dalam adalah untuk memperoleh gabungan gen yang baik dari induk yang disilangkan, dan pada akhirnya akan diperoleh jagung yang berdaya hasil tinggi, mutu biji baik, dan mempunyai daya adaptasi luas (http://bdpundib.org, 2009).

Tujuan Percobaan

            Adapun tujuan dari percobaan ini adalah untuk mengetahui bagaimana kajian morfologi dan produksi berdasarkan silang dalam dan bersari bebas pada beberapa varietas tanaman jagung (Zea mays L.).

Hipotesa Percobaan

1.      Ada pengaruh persilangan terhadap produksi jagung (Zea mays L) berdasarkan silang dalam dan bersari bebas.
2.              Ada pengaruh varietas tarhadap morfologi dan produksi tanaman jagung (Zea mays L.).
3.              Ada interaksi antara persilangan dan varietas terhadap produksi tanaman jagung (Zea mays L.).



Kegunaan Percobaan

-          Sebagai salah satu syarat untuk dapat mengikuti praktikal test di Laboratorium Pengantar Pemuliaan Tanaman, Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan.
-          Sebagai bahan informasi bagi pihak yang memerlukan.















TINJAUAN PUSTAKA

Botani Tanaman

            Menurut Rubatzky dan Yamaguchi (1998), sistematika dari tanaman jagung adalah sebagai berikut:
Kingdom         : Plantae
Divisio             : Spermatophyta
Subdivisio       : Angiospermae
Kelas               : Monocotyledoneae
Ordo                : Poales
Family             : Poaceae
Genus              : Zea
Spesies            : Zea mays L.

            Morfologi tumbuhan berbiji dengan variasi meliputi akar (radix), batang (cauli), daun (folium), bunga (flos), buah (fructus), dan biji (semen) (Yudianto, 1992).

            Akar jagung tergolong akar serabut yang dapat mencapai kedalaman 8 meter meskipun sebagian besar berada pada kisaran 2 m (http://numairunizar.blogspot.com, 2008).

            Batang tanaman yang kaku ini tingginya berkisar antara 1,5 m dan 2,5 m dan terbungkus oleh pelepah daun yang berselang-seling yang berasal dari setiap buku. Buku batang mudah terlihat (Rubatzky dan Yamaguchi, 1998).
            Kedudukan daunnya distik (dua baris daun tunggal yang keluar dalam kedudukan berselang) dengan pelepah-pelepah daun yang saling bertindih dan daunnya lebar yang relatif panjang. Epidermis daun bagian atas biasanya berambut halus dan mempunyai baris-baris sel membuyar membentuk gelembung (buliform) yang dengan perubahan turgor, menyebabkan daun-daun menggulung atau membuka permukaan daun bagian bawah glabrus (tanpa rambut-rambut) dan biasanya mempunyai agak lebih banyak stomata daripada permukaan bagian atas. Kemiringan daun sangat bervariasi antara genotif dan kedudukan daun yang berkisar dari hampir datar sampai tegak dalam 1 mutan (Goldsworthy dan Fisher, 1992).

            Bunga jagung bersifat protandry, dimana bunga jantan disebut malai umumnya tumbuh 1 – 4 hari sebelum muncul rambut pada bunga betina (tongkol). Bunga betina berbentuk gada, putih panjang dan disebut rambut jagung, letaknya di bawah malai (bunga jantan) (Nurmala, 1994).

            Tongkol tumbuh dari buku diantara batang dan pelepah daun. Pada umumnya, satu tanaman jagung hanya dapat menghasilkan satu tongkol produktif meskipun memiliki sejumlah bunga betina. Beberapa varietas unggul dapat menghasilkan lebih banyak dari satu tongkol produktif (http://en.wikipedia.org, 2009).

            Biji-biji jagung tertempel kuat pada suatu proses yang sangat kuat “janggel” dan tidak seluruhnya tertutup oleh daun pelindung bunga atau sekam-sekam sebagaimana kebanyakan graminae lainnya (Goldsworthy dan Fisher, 1992).


Syarat Tumbuh

Iklim

            Agar tumbuh dengan baik, tanaman jagung memerlukan temperature rata-rata antara 14 – 30o C pada daerah dengan ketinggian sekitar 2200 m dpl, dengan curah hujan sekitar 600 – 1200 mm/tahun yang terdistribusi rata selama musim tanam (Kartasapoetra, 1988).

            Suhu optimal untuk pertumbuhan jagung berkisar antara 24 – 25o C. Suhu optimal yang diperlukan untuk perkecambahan jagung adalah 30 – 32o C, untuk pembungaan sampai pemasakan adalah 30o C. Intensitas radiasi matahari sangat diperlukan dalam jumlah yang cukup, sesuai dengan sifat tanaman jagung sebagai golongan tanaman C4. Sebaiknya jagung mendapat cahaya matahari yang langsung tanpa adanya ruangan (Nurmala, 1994).

            Curah hujan yang ideal untuk tanaman jagung adalah sekitar 100 – 200 mm/bulan. Curah hujan paling optimum adalah sekitar 100 – 125 mm/bulan dengan distribusi yang merata. Angin dibutuhkan tanaman jagung untuk membantu proses penyerbukan (Rubatzky dan Yamaguchi, 1998).

            Keadaan basah memang diperlukan ketika biji jagung mulai ditanam, keadaan kering pada waktu penanaman pemula adalah jelek, baik bagi pertumbuhannya selanjutnya maupun bagi pertumbuhannya (Kartasapoetra, 1988).



Tanah

            Tanaman jagung dapat ditanam di dataran rendah atau di dataran tinggi sampai ketinggian 2000 m di atas permukaan laut. Jagung yang diusahakan di dataran tinggi biasanya berumur lebih panjang daripada jagung yang diusahakan di dataran rendah. Tanaman ini juga tidak terlalu menuntut jenis tanah yang khusus untuk pertumbuhannya. Tanah-tanah yang mengandung kadar lempung sedang, disertai dengan drainase yang baik serta banyak mengandung bahan organik yang tinggi adalah cocok untuk tanaman jagung. Keasaman tanah (pH) yang diinginkan berkisar antara 5,5 – 6,8. Tanaman jagung yang ditumbuhkan pada tanah-tanah yang terlalu asam akan memberikan hasil yang rendah (Sutarya dan Grubben, 1995).

            Keadaan basah memang diperlukan ketika biji jagung mulai ditanam, keadaan kering pada waktu penanaman pemula adalah jelek, baik bagi pertumbuhannya selanjutnya maupun bagi pembuahannya. Demikian pula keadaan yang terlalu basah tidak menguntungkan tanaman karena cenderung dapat mengandung berbagai penyakit tanaman (Kartasapoetra, 1988).

            Tanaman jagung dapat ditanam di dataran rendah atau di dataran tinggi, keasaman tanah (pH) yang diinginkan berkisar antara 5,5 sampai 6,8 (Sutarno, 1995).

            Macam tanah yang baik bagi pertumbuhan tanaman jagung adalah tanah alluvial atau lempung yang subur, terbebas pengairannya karena tanaman jagung tidak toleran pada genangan air (Kartasapoetra, 1988).
            Jagung dapat tumbuh pada semua jenis tanah, akan tumbuh lebih baik pada tanah yang gembur dan kaya humus, mempunyai aerasi dan drainase yang baik (Nurmala, 1994).

Karakter Morfologi dan Produksi Tanaman Jagung

            Jagung (Zea mays L.) adalah tanaman semusim dan termasuk jenis rumputan/graminae yang mempunyai batang tunggal, meski terdapat kemungkinan munculnya cabang anakan pada beberapa genotip dan lingkungan tertentu. Bagian batang jagung terdiri atas buku dan ruas. Daun jagung tumbuh pada setiap buku berhadapan satu sama lain. Bunga jantan terletak pada bagian terpisah pada satu tanaman sehingga lazim terjadi penyerbukan silang (http://itcenter_purwodadi, 2009).

            Morfologi pokok jagung, ia adalah tanaman semusim yang mengambil masa lebih kurang 3 bulan untuk matang. Akar serabut, akar sokong pada pangkal batang menolong menyokong pokok. Rambut jagung yang terdapat di ujung batang  pokok menghasilkan biji-biji sebelum bunga betina matang. Tongkol terdapat di ketiak daun pokok matang mengandung benih jagung. Penyerbukan dibantu oleh angin (http://zalehahalimi.tripod.com, 2009).

            Pada ekologi lahan kering umumnya petani menanam varietas lokal, baik jagung putih (konsumsi rumah tangga), maupun jagung kuning (dijual). Saat ini jagung varietas hibrida telah sampai kepada semua petani yang menanam jagung (http://balitsereal.litbang.deptan.go.id, 2009).
Ada beberapa jenis varietas tanaman jagung yang tingkat produksinya tinggi. Varietas jaya-1 potensi hasil 15,5 t/ha pipilan kering, pada varietas pioneer-12 potensi hasil 10-11 t/ha pipilan kering, dan pada varietas bisi-2 potensi hasil 9-10 t/ha pipilan kering (http://ntb.litbang.deptan.go.id, 2009).

Persilangan atau polinasi (dari bahasa Inggris, pollination cf. pollen, "serbuk sari"), adalah jatuhnya serbuk sari pada permukaan putik. Serbuk sari dan putik pada suatu tanaman akan timbul pada masa generatif. Pada sebagian besar bunga, peristiwa ini berarti "jatuh pada bagian kepala putik" (http://id.wikipedia.org, 2009).

            Penyerbukan pada jagung terjadi bila serbuk sari dari bunga jantan menempel pada rambut tongkol. Hampir 95% dari persarian tersebut berasal dari serbuk sari tanaman lain, dan hanya 5% yang berasal dari serbuk sari tanaman sendiri. Dan biasanya hasil produksi dari penyerbukan silang lebih besar daripada penyerbukan sendiri. Terlepasnya serbuk sari berlangsung 3 – 6 hari, bergantung pada varietas, suhu, dan kelembaban. Rambut tongkol tetap reseptif dalam 3 – 8 hari. Serbuk sari masih tetap hidup dalam 4 – 16 jam sesudah terlepas. Penyerbukan selesai dalam 24 – 36 jam dan biji mulai terbentuk sesudah 10 – 15 hari. Tanaman jagung mempunyai satu atau dua tongkol, tergantung varietas. Setiap tongkol terdiri atas 10 – 16 baris biji yang jumlahnya selalu genap (Subekti dkk, 2008).

            Benih jagung hibrida yang dikembangkan petani mampu memberi hasil 6 – 7 ton/ha. Hal ini berarti peningkatan produksi jagung di Indonesia lebih banyak ditentukan oleh peningkatan produktivitas daripada perluasan areal tanam. Sejak tahun 1995 penanaman jenis varietas jagung hibrida di Indonesia mengalami perkembangan pesat. Hingga tahun 2006 terdapat enam perusahaan benih jagung hibrida telah melepas dua varietas jagung hibrida dengan potensi hasil 9,0 – 10,0 ton/ha (Takdir, 2007).

Varietas bersari bebas merupakan populasi campuran hibrida silang tunggal yang kompleks. Produktivitas suatu varietas bersari bebas adalah rata-rata produktivitas hibrida penyusunannya. Dengan demikian mudah dimengerti bahwa hibrida yang tertinggi hasilnya akan lebih tinggi daripada varietas bersari bebas yang paling tinggi hasilnya. Namun, karena bahan asal varietas hibrida dan karena lingkungan tumbuh berbeda satu dengan yang lain maka untuk suatu agroekologi ada saja varietas bersari bebas yang hasilnya sama atau bahkan lebih tinggi dari varietas hibrida (Subandi, 2009).

Tanaman jagung adalah protandry dimana pada sebagian besar varietas, bunga jantannya muncul (anthesis) 1-3 hari sebelum rambut bunga betina muncul (silking) (http://id.wikipedia.org, 2009).









BAHAN DAN METODE

Tempat dan Waktu Percobaan

            Percobaan ini dilaksanakan di lahan percobaan Laboratorium Pengantar Pemuliaan Tanaman, Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan dengan ketinggian ± 25 m dpl. Percobaan ini dimulai dari bulan Februari sampai dengan bulan Mei 2009.

Bahan dan Alat

            Adapun bahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah benih jagung varietas Jaya 1, P-12, dan Bisi-2 sebagai objek percobaan, kompos untuk membantu perakaran pada saat perkecambahan, pupuk ABG cair untuk nutrisi tanaman diaplikasikan pada daun, pupuk ABG tablet untuk nutrisi tanaman diaplikasikan pada tanah, air untuk menyiram tanaman.

            Adapun alat yang digunakan dalam percobaan adalah cangkul untuk mengolah tanah, meteran untuk mengukur tinggi tanaman, pacak sampel untuk menandai sampel, handsprayer untuk mengaplikasikan pupuk ABG cair, gembor untuk menyiram tanaman, spanduk untuk membatasi lahan percobaan, plank untuk menandai perlakuan, tali plastik untuk mempermudah mengolah lahan, amplop coklat untuk tempat serbuk sari, plastik untuk menyungkup bunga betina jagung, dan kamera untuk mengambil gambar lahan.


Metode Percobaan

            Percobaan dilakukan dengan menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan 2 faktor perlakuan, yaitu:
Faktor 1           :  Persilangan, yang terdiri dari 2 persilangan, yaitu:
                           P1 = Silang dalam
                           P2 = Bersari bebas
Faktor 2           : Varietas, yang terdiri dari 3 varietas, yaitu:
                           V1 = Jaya 1
                           V2 = P-12
                           V3 = Bisi-2
Sehingga diperoleh 6 kombinasi perlakuan sebagai berikut:
P1V1                                       P2V1
P1V2                                       P2V2
P1V3                                       P2V3
Jumlah blok (ulangan)                         : 4
Jumlah plot / blok                                : 6
Jumlah tanaman / plot                         : 35
Jumlah tanaman seluruhnya                : 840
Jumlah tanaman sampel / plot             : 10
Ukuran plot                                         : 3 x 3 m
Jarak tanam                                         : 60 x 40 cm
Data hasil percobaan dianalisis sidik ragam Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan model linear sebagai berikut:
Yijk = µ + ri + aj + bk + (ab)jk + e ijk
Dimana :
Yijk            =    Hasil pengamatan pada blok ke-i, dengan persilangan pada taraf ke-j dan varietas pada tahap ke-k.
µ             =    Nilai tengah.      
ri            =    Pengaruh blok ke-i.
aj            =    Pengaruh perlakuan persilangan pada taraf ke-j.
bk            =    Pengaruh perlakuan varietas pada taraf ke-k.
(ab)jk      =    Pengaruh interaksi antara perlakuan persilangan pada taraf ke-j dan varietas pada taraf ke-k.
e ijk          =    Pengaruh eror pada blok ke-i yang mendapat perlakuan persilangan pada taraf ke-j dan varietas pada taraf ke-k.
            Apabila data percobaan hasil analisi sidik ragam berbeda nyata, akan diuji dengan menggunakan Beda Nyata Jujur (BNJ) pada a = 5%.






PELAKSANAAN PERCOBAAN

Persiapan Lahan


            Lahan percobaan terlebih dahulu dibersihkan dari gulma dan sampah dengan menggunakan cangkul, setelah itu dilakukan penggemburan dan selanjutnya pembuatan plot-plot percobaan sesuai dengan ukuran plot 4 x 4 m dengan jarak tanam 60 x 40 cm dan jarak antar plot 30 cm dengan kedalaman parit 50 cm dan jarak antar blok 50 cm.

Penanaman

            Penanaman benih dilakukan dengan cara membuat lubang tanam 2 – 3 cm tiap lubang tanam ditanam 2 biji benih jagung.

Pemupukan
            Pemupukan dilakukan dengan pupuk ABG berbentuk tablet, berselang 1 tanaman pupuk ditanamkan dan pupuk ABG cair ± 4 minggu berturut-turut setelah daun tanaman mulai sempurna.

Pemeliharaan Tanaman

 

Penyiraman


Penyiraman dilakukan 2 kali sehari pada pagi dan sore dengan menggunakan gembor sampai kapasitas lapang atau disesuaikan dengan kondisi cuaca.

Penyisipan

 

            Penyisipan dilakukan 2 MST yaitu dengan menggantikan tanaman yang mati, yang pertumbuhan abnormal, terserang hama dan penyakit, dan sukar berkembang.

Penjarangan

            Penjarangan dilakukan 3 MST yaitu dengan mencabut 1 tanaman dari setiap lubang tanam sehingga hanya tersisa 1 tanaman saja pada tiap lubang tanam.

Penyiangan


            Penyiangan dilakukan 1 minggu sekali dengan mencabut gulma yang tumbuh disekitar lahan. Gulma dicabut dengan menggunakan cangkul atau tangan.

Pembumbunan

            Pembumbunan dilakukan bersamaan dengan dilakukannya penyiangan yang kedua dan ketiga yaitu saat berumur 4 MST dan 6 MST.

Pengungkupan

            Pengungkupan dilakukan pada pukul 07.00 WIB, pada saat bunga betina sudah keluar dan serbuk sari bunga jantan telah dimasukkan ke dalam amplop.

Penyerbukan

            Penyerbukan sendiri dilakukan pada pukul 07.00 WIB yaitu dengan menaburkan secara merata serbuk sari yang telah disimpan di dalam amplop ke bunga betina. Kembali disungkup bunga betina.
Pengamatan Parameter

Tinggi Tanaman (cm)

            Tinggi tanaman diukur mulai dari pangkal batang bawah hingga ujung daun terpanjang. Pengukuran dilakukan mulai 2 MST sampai malai keluar.

Jumlah Daun Tanaman (helai)

            Jumlah daun dihitung pada daun yang telah membuka sempurna. Penghitungan dilakukan setelah tanaman berumur 2 MST sampai tanaman telah memasuki stadia berbunga.

Kelengkungan Daun

            Kelengkungan daun dihitung dengan rumus sebagai berikut :

Daun yang dihitung adalah daun ke 5.

Umur Berbunga Jantan (hari)

            Umur berbunga jantan dihitung pada saat munculnya daun bendera pada pembungkus malai. Pengamatan dilakukan setiap hari.

Umur Berbunga Betina (hari)

            Umur berbunga betina dihitung pada saat munculnya bulu-bulu rambut pada bunga betina. Penghitungan dilakukan setiap hari.

Umur Panen (hari)

            Umur panen dihitung pada saat tanaman telah berproduksi dan tongkol jagung telah dicabut dari tanamannya.

Laju Pengisian Biji (g/ hari)

            Laju pengisian biji dihitung dengan cara membagikan produksi (berat tongkol) dengan umur panen yang dikurangkan dengan umur keluar tongkol.

Jumlah Biji per Tongkol (biji)

            Dihitung dengan menghitung jumlah biji per tongkol.

Jumlah Baris per Tongkol (baris)

            Dihitung dengan menghitung jumlah baris per tongkol.

Bobot Biji per Tongkol

            Dihitung dengan menimbang biji per tongkol jagung.

Panen

            Panen dilakukan pada saat tanaman atau jagung benar-benar siap untuk dipanen. Biasanya bulu-bulu rambut pada tongkol jagung telah berwarna coklat tua kehitaman dan tanaman sudah mengering.






Pengeringan dan Pemipilan

            Pengeringan dilakukan dengan menjemur tongkol jagung yang telah dilepaskan daun penutupnya di bawah panas matahari lebih kurang 1 minggu.
            Pemipilan dilakukan setelah tongkol jagung benar-benar kering.


















HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil

            Dari tabel sidik diketahui bahwa persilangan tidak berpengaruh nyata terhadap parameter laju pengisian biji, jumlah baris per tongkol, jumlah biji per tongkol dan tidak berpengaruh nyata terhadap parameter tinggi tanaman, jumlah daun, kelengkungan daun, umur keluar bunga jantan, umur keluar bunga betina, dan umur panen.

            Dari tabel sidik ragam diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap parameter tinggi tanaman, jumlah daun, umur keluar bunga jantan, umur keluar bunga betina, laju pengisian biji, jumlah biji per tongkol, bobot biji per tongkol dan tidak berbeda nyata terhadap parameter umur panen.

            Dari tabel sidik ragam diketahui bahwa interaksi antara persilangan dan varietas berbeda nyata terhadap laju pengisian biji, jumlah baris per tongkol, jumlah biji per tongkol, bobot biji per tongkol dan tidak berbeda nyata terhadap tinggi tanaman, jumlah daun, kelengkungan daun, umur berbunga jantan, umur berbunga betina, dan umur panen.

Tinggi Tanaman (cm)

            Dari tabel sidik ragam tinggi tanaman diketahui bahwa varietas berpengaruh nyata terhadap parameter tinggi tanaman pada 5 MST – 7 MST.

Rataan tinggi tanaman 2 MST – 7 MST dapat dilihat pada tabel 1.






Tabel 1. Rataan Tinggi Tanaman 2 MST sampai 7 MST

            Dari tabel 1 diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap V2 dan V1, dan V1 berbeda nyata terhadap V2 dan V3. Tinggi tanaman tertinggi terdapat pada P2V1 yaitu 158,98 cm dan terendah pada P2V3 yaitu 113,70 cm.

            Histogram tinggi tanaman 7 MST dapat dilihat pada gambar 1.








Gambar 1. Histogram Tinggi Tanaman 7 MST (cm)


Jumlah Daun (helai)

            Dari tabel sidik ragam jumlah daun diketahui bahwa varietas berpengaruh nyata terhadap parameter tinggi tanaman pada 6 MST – 7 MST.

            Rataan tinggi tanaman 2 MST – 7 MST dapat dilihat pada tabel 2.






Tabel 2. Rataan Jumlah Daun 2 MST sampai 7 MST

Dari tabel 2 diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap V1 dan V2 dan V2 berbeda nyata terhadap V1 dan V3. Jumlah daun tertinggi terdapat pada P1V2 yaitu 10,80 helai dan terendah pada P1V1 yaitu 7,88 helai.

            Histogram jumlah daun 7 MST dapat dilihat pada gambar 2.






Gambar 2. Histogram Jumlah Daun 7 MST (helai)
Kelengkungan Daun

            Dari tabel sidik ragam kelengkungan daun diketahui bahwa varietas, persilangan, dan interaksi antara persilangan dengan varietas tidak berpengaruh nyata terhadap parameter kelengkungan daun.

            Rataan kelengkungan daun dapat dilihat pada tabel 3.





Tabel 3. Rataan Kelengkungan Daun

            Dari tabel 3 diketahui bahwa varietas, persilangan, dan interaksi antara varietas dan persilangan tidak berpengaruh nyata terhadap kelengkungan daun. Kelengkungan daun tertinggi terdapat pada P2V3 yaitu 0,59 dan terendah pada P1V3 yaitu 0,50.

Umur Keluar Bunga Jantan (hari)

Dari tabel sidik ragam umur keluar bunga jantan diketahui bahwa varietas berpengaruh nyata terhadap parameter umur keluar bunga jantan, persilangan, dan interaksi antara varietas dan persilangan tidak berpengaruh nyata terhadap parameter umur keluar jantan.

            Rataan umur keluar bunga jantan dapat dilihat pada tabel 4.




Tabel 4. Rataan Umur Keluar Bunga Jantan

            Dari tabel 4 diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap tiap varietas yaitu V1, V2, dan V3. Umur keluar bunga jantan tercepat terdapat pada P2V2 yaitu 46,53 hari dan terlama pada P1V1 yaitu 52,63 hari.
            Histogram umur keluar bunga jantan dapat dilihat pada gambar 3.






Gambar 3. Histogram Umur Keluar Bunga Jantan

Umur Keluar Bunga Betina (hari)

            Dari tabel sidik ragam umur keluar bunga betina diketahui bahwa varietas berpengaruh nyata terhadap parameter umur keluar bunga betina, persilangan, dan interaksi antara varietas dan persilangan tidak berpengaruh nyata terhadap parameter umur keluar betina.

            Rataan umur keluar bunga betina dapat dilihat pada tabel 5.




Tabel 5. Rataan Umur Keluar Bunga Betina

            Dari tabel 5 diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap V1 dan V2 dan V1 berbeda nyata terhadap V2 dan V3. Umur keluar bunga betina terdapat pada P1V3 yaitu 54,70 hari dan terlama pada P2V1 yaitu 57,88 hari.

            Histogram umur keluar bunga betina dapat dilihat pada gambar 4.








Gambar 4. Histogram Umur Keluar Bunga Betina (hari)

Umur Panen (hari)

            Dari tabel sidik ragam umur panen diketahui bahwa varietas, persilangan, dan interaksi antara persilangan dengan varietas tidak berpengaruh nyata terhadap parameter umur panen.

            Rataan umur panen dapat dilihat pada tabel 6.





Tabel 6. Rataan Umur Panen

            Dari tabel 6 diketahui bahwa varietas, persilangan, dan interaksi antara varietas dan persilangan tidak berpengaruh nyata terhadap umur panen. Umur panen pada semua varietas dan persilangan adalah sama yaitu 89 hari.

Laju Pengisian Biji (g/ hari)

            Dari tabel sidik ragam laju pengisian biji diketahui bahwa varietas, persilangan, dan interaksi antara persilangan dengan varietas berpengaruh nyata terhadap parameter laju pengisian biji.

            Rataan laju pengisian biji dapat dilihat pada tabel 7.




Tabel 7. Rataan Laju Pengisian Biji

            Dari tabel 7 diketahui bahwa varietas, persilangan, dan interaksi antara persilangan dan varietas. Varietas berbeda nyata terhadap V1 dan V3, dan V3 berbeda nyata terhadap V1 dan V2, persilangan berbeda nyata terhadap P1, P2, dan P3, dan interaksi antara varietas dan persilangan berbeda nyata terhadap P1V1, P1V2, P1V3, P2V1, P2V2, dan P2V3. Laju pengisian biji tertinggi terdapat pada P2V1 yaitu 2,73 g/hari dan terendah pada P1V3 yaitu 1,01 g/hari.

            Grafik interaksi antara persilangan dan varietas pada perlakuan laju pengisian biji dapat dilihat pada gambar 5.



Gambar 5. Grafik Interaksi Antara Persilangan dan Varietas pada Perlakuan Laju Pengisian Biji

Jumlah Baris Per Tongkol (baris)

            Dari tabel sidik ragam jumlah baris per tongkol diketahui bahwa persilangan berpengaruh nyata terhadap parameter jumlah baris per tongkol. Varietas tidak berpengaruh nyata terhadap parameter jumlah baris per tongkol dan interaksi antara persilangan dengan varietas berpengaruh nyata terhadap parameter jumlah baris per tongkol.

Rataan jumlah baris per tongkol dapat dilihat pada tabel 8.
                                                                                                                        





Tabel 8. Rataan Jumlah Baris Per Tongkol

            Dari tabel 8 diketahui bahwa persilangan berpengaruh nyata terhadap jumlah baris per tongkol. Varietas tidak berpengaruh nyata terhadap jumlah baris per tongkol, persilangan berbeda nyata terhadap P1 dan P2, dan interaksi berbeda nyata terhadap P1V1, P1V2, P1V3, P2V1, P2V2, dan P2V3. Jumlah baris per tongkol tertinggi terdapat pada P2V1 yaitu 13,37 baris dan terendah pada P1V1 yaitu 7,62.

            Grafik interaksi antara persilangan dan varietas pada perlakuan jumlah baris per tongkol dapat dilihat pada gambar 6.









Gambar 6. Grafik Interaksi Antara Persilangan dan Varietas pada Perlakuan Jumlah Baris per Tongkol.

Jumlah Biji Per Tongkol (biji)

            Dari tabel sidik ragam jumlah biji per tongkol diketahui bahwa varietas, persilangan, dan interaksi antara varietas dan persilangan berpengaruh nyata terhadap parameter jumlah biji per tongkol.

            Rataan jumlah biji per tongkol dapat dilihat pada tabel 9.




Tabel 9. Rataan Jumlah Biji Per Tongkol

            Dari tabel 5 diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap V1 dan V2, dan V2 berbeda nyata terhadap V1 dan V3, persilangan berbeda nyata terhadap P1 dan P2, interaksi antara varietas dan pesilangan berbeda nyata terhadap P1V1, P1V2, P1V3, P2V1, P2V2, dan P2V3. Jumlah biji per tongkol tertinggi terdapat pada P2V1 yaitu 185,32 biji dan terendah pada P1V1 yaitu 135,52 biji.

            Grafik interaksi antara persilangan dan varietas pada perlakuan jumlah biji per tongkol dapat dilihat pada gambar 7.





Gambar 7. Grafik Interaksi Antara Persilangan dan Varietas pada Perlakuan Jumlah Biji per Tongkol

Bobot Biji Per Tongkol (g)

            Dari tabel sidik ragam bobot biji per tongkol diketahui bahwa varietas, persilangan, dan interaksi antara varietas dan persilangan berpengaruh nyata terhadap parameter bobot biji per tongkol.

            Rataan jumlah biji per tongkol dapat dilihat pada tabel 10.




Tabel 10. Rataan Bobot Biji Per Tongkol

            Dari tabel 10 diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap V1 dan V2, dan V2 berbeda nyata terhadap V1 dan V3, persilangan berbeda nyata terhadap P1 dan P2, interaksi antara varietas dan pesilangan berbeda nyata terhadap P1V1, P1V2, P1V3, P2V1, P2V2, dan P2V3. Bobot biji per tongkol tertinggi terdapat pada P2V1 yaitu 85,03 g dan terendah pada P1V1 yaitu 34,59 g.

            Grafik interaksi antara persilangan dan varietas pada perlakuan bobot biji per tongkol dapat dilihat pada gambar 8.




Gambar 8. Grafik Interaksi Antara Persilangan dan Varietas pada Perlakuan Bobot Biji per Tongkol.

Pembahasan

            Dari hasil percobaan diketahui bahwa persilangan tidak berbeda nyata terhadap semua parameter vegetatif tanaman. Hal ini disebabkan karena persilangan yang dilakukan pada percobaan hanya dilakukan pada saat fase generatif, dimana persilangan dapat terjadi apabila serbuk sari jatuh ke kepala putik, serbuk sari dan putik hanya terbentuk pada saat masa generatif dari suatu tanaman yang menyerbuk. Hal ini sesuai dengan literatur http://id.wikipedia.org (2009) yang menyatakan bahwa persilangan atau polinasi (dari bahasa Inggris, pollination cf. pollen, "serbuk sari"), adalah jatuhnya serbuk sari pada permukaan putik. Serbuk sari dan putik pada suatu tanaman akan timbul pada masa generatif. Pada sebagian besar bunga, peristiwa ini berarti "jatuh pada bagian kepala putik".

            Dari hasil percobaan diketahui bahwa varietas berbeda nyata terhadap parameter tinggi tanaman, jumlah daun, umur keluar bunga jantan, umur keluar bunga betina. Hal ini disebabkan karena pengaruh faktor genetik dari tiap varietas benih jagung berbeda. Hal ini sesuai dengan literatur http://id.wikipedia.org (2009) yang menyatakan bahwa tanaman jagung adalah protandry dimana pada sebagian besar varietas, bunga jantannya muncul (anthesis) 1-3 hari sebelum rambut bunga betina muncul (silking).

            Dari hasil percobaan diketahui bahwa interaksi antara persilangan dan varietas berbeda nyata terhadap parameter laju pengisian biji, jumlah baris per tongkol, jumlah biji per tongkol, dan bobot biji per tongkol. Hal ini disebabkan karena pada tanaman jagung biasanya yang mengalami penyerbukan silang hasil produksinya lebih besar dibandingkan penyerbukan sendiri, karena penyerbukan pada tanaman jagung itu 95% penyerbukan silang atau bersari bebas. Dan hasil produksi tanaman jagung tergantung pada varietasnya. Hal ini sesuai dengan literatur Subekti dkk (2008) yang menyatakan bahwa penyerbukan pada jagung terjadi bila serbuk sari dari bunga jantan menempel pada rambut tongkol. Hampir 95% dari persarian tersebut berasal dari serbuk sari tanaman lain, dan hanya 5% yang berasal dari serbuk sari tanaman sendiri. Dan biasanya hasil produksi dari penyerbukan silang lebih besar daripada penyerbukan sendiri. Terlepasnya serbuk sari berlangsung 3 – 6 hari, bergantung pada varietas, suhu, dan kelembaban. Rambut tongkol tetap reseptif dalam 3 – 8 hari. Serbuk sari masih tetap hidup dalam 4 – 16 jam sesudah terlepas. Penyerbukan selesai dalam 24 – 36 jam dan biji mulai terbentuk sesudah 10 – 15 hari. Tanaman jagung mempunyai satu atau dua tongkol, tergantung varietas. Setiap tongkol terdiri atas 10 – 16 baris biji yang jumlahnya selalu genap.

            Dari hasil percobaan pada perlakuan persilangan diketahui bahwa hasil produksi tanaman jagung bersari bebas (P2) lebih baik daripada hasil produksi jagung silang dalam (P1). Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor seperti curah hujan tinggi sehingga serbuk sari terbawa air hujan dan tidak semua masuk ke dalam bunga betina, iklim, varietas jagung yang dipakai, suhu, kelembaban, dan cara menyerbukkan serbuk sari ke bunga betina. Hal ini sesuai dengan literatur Subekti dkk (2008) yang menyatakan bahwa terlepasnya serbuk sari berlangsung 3 – 6 hari, bergantung pada varietas, suhu, dan kelembaban.

Dari hasil percobaan diketahui bahwa perlakuan varietas berpengaruh nyata terhadap hasil produksi jagung yang meliputi laju pengisian biji, jumlah biji per tongkol, dan bobot biji per tongkol. Hal ini disebabkan karena faktor genetik dari dalam jagung. Hal ini sesuai dengan literatur Sutherland (1999) yang menyatakan bahwa keuntungan menggunakan benih yang bermutu adalah menghemat jumlah pemakaian benih persatuan luas areal tanaman, tingkat keasaman, serta fisik tanam relatif seragam, dan dapat mengurangi besarnya hasil atau susut. Untuk meningkatkan produksi dan produktivitas dianjurkan memakai benih yang bermutu dari varietas unggul.

            Dari hasil percobaan diketahui bahwa interaksi antara varietas dan persilangan berbeda nyata terhadap laju pengisian biji, jumlah baris per tongkol, jumlah biji per tongkol dan bobot biji per tongkol. Produksi tertinggi varietas Jaya-1 pada persilangan bersari bebas. Hal ini disebabkan karena varietas Jaya-1 memiliki daya produksi yang tinggi dan karena varietas Jaya-1 mempunyai faktor genetik yang baik sehingga berproduksi lebih baik dari varietas P-12 dan Bisi-2. Hal ini sesuai dengan literatur http://ntb.litbang.deptan.go.id (2009) yang menyatakan bahwa pada varietas jaya-1 potensi hasil 15,5 t/ha pipilan kering, pada varietas pioneer-12 potensi hasil 10-11 t/ha pipilan kering, dan pada varietas bisi-2 potensi hasil 9-10 t/ha pipilan kering.


















KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

1.      Ada pengaruh persilangan terhadap produksi jagung berdasarkan silang dalam dan bersari bebas yaitu pada persilangan bersari bebas.
2.      Ada pengaruh varietas terhadap morfologi dan produksi jagung yaitu pada varietas Jaya-1.
3.      Ada interaksi antara persilangan dan varietas terhadap produksi jagung yaitu varietas Jaya-1 pada persilangan bersari bebas.

Saran

            Sebaiknya pada praktikum berikutnya agar dilaksanakan dengan lebih teliti lagi agar didapat hasil yang lebih akurat.









DAFTAR PUSTAKA

Arya, P.S., 1999. Vegetable Seed Introduction. Kalyani Publisher, New York

Ashari, S., 1998. Pengantar Biologi Reproduksi Tanaman. Rineka Cipta, Jakarta.

Goldsworthy, P.R dan N.M. Fisher., 1992. Fisiologi Tanaman Budidaya Tropik. Diterjemahkan oleh Ir. Tohari, MSc. UGM-Press, Yogyakarta.

Heddy, S., 2001. Ekofisiologi Tanaman. PT.RajaGrafindo Persada, Jakarta.

http://balitsereal.litbang.deptan.go.id., 2009. Karakterisasi Sistem Produksi Jagung. Diakses pada tanggal 26 April 2009.

http://bdpundip.org., 2009. Persilangan Dalam. Diakses pada tanggal 26 April 2009.

http://id.wikipedia.org., 2009. Tanaman Jagung. Diakses pada tanggal 26 April 2009.

http://en.wikipedia.org., 2009. Tanaman Jagung. Diakses pada tanggal 26 April 2009.

http://itcenter-purwodadi.net.,, 2009. Morfologi Jagung. Diakses pada tanggal 26 April 2009.

http://ntb.litbang.deptan.go.id., 2009. Varietas Tanaman Jagung. Diakses pada tanggal 26 April 2009.

http;//numairunizar.blogspot.com., 2008. Tanaman Jagung. Diakses pada tanggal 26 April 2009.

http://zalehahalimi.tripod.com., 2009. Tanaman Jagung. Diakses pada tanggal 26 April 2009.

Kartasapoetra, A.G., 1988. Teknologi Budidaya Tanaman Pangan di Daerah Tropik. Bina Aksara, Jakarta.

Nurmala, T., 1994. Serealia Sumber Karbohidrat Utama. Rineka Cipta, Jakarta
Makmur, A., 2003. Pemuliaan Tanaman bagi Lingkungan Spesifik. IPB-Press, Bogor.

Rubatzky, V.E dan M. Yamaguchi., 1998. Sayuran Dunia. ITB-Press, Bandung.

Splittstoesser, W.E., 1984. Vegetable Growing Handbook. Van Nostrand Reinhold Company, New York.

Subekti, N.A.; Syafruddin, R.; R. Effendi.; dan S. Sunarti, 2008. Morfologi Tanaman dan Fase Pertumbuhan Jagung. Balai Penelitian Tanaman Serealia, Maros.

Suhadi, 2009. Varietas Bersari Bebas vs Varietas Hibrida pada Tanaman Jagung. Diakses dari http://www.tanindo.com pada tanggal 26 april 2009.

Sutarno, H., 1995. Pedoman Bertanam Sayuran Datarn Rendah. UGM-Press dan Prosea Indonesia, Yogyakarta.

Sutarya, R. dan G. Grubben., 1995. Pedoman Bertanam Sayuran Dataran Rendah. UGM-Press, Yogyakarta.

Sutherland, J.A., 1999. Introduction to Tropical Agriculture. Angus and Robertson, London.

Takdir, A.S.; Suharti; dan M.J. Mejaya., 2007. Pembentukan Varietas Jagung Hibrida. Balai Penelitian Tanaman Serealia, Maros.

Tim Penulis PS., 2002. Baby Corn. Penebar Swadaya, Jakarta.

Walden, D.B., 1978. Maize Breeding and Genetics. John Willey and Sons, New York.

Yudianto, S.A., 1992. Mengerti Morfologi Tumbuhan. Tarsito, Bandung.























Tidak ada komentar:

Poskan Komentar